elham-hamidi-in-mokhtarnameh

Abad-abad gelap sejarah Islam jatuh dalam tirani dan berlumur darah. Orang-orang suci dan saleh dibantai oleh para tiran yang haus kuasa. Agama diperjual-belikan dalam hiruk-pikuk transaksi politik dan kekuasaan para dinasti-dinasti Arab yang berpaham sukuisme. Pada masa-masa itu, Hussain bin Ali, sang cucu Muhammad, sang Nabi Islam, bangkit untuk menyalakan kembali cahaya yang padam tersebut.

Bangkitlah! karena kegetiran padang kering kerontang

telah tiba. Kisah ini adalah ungkapan hati

yang pedih terbakar. Bangkitlah….

karena pentas Nainawa telah digelar
Lembaran tahun Syamsiah dan Qamariah

telah menghampiri. Seruling duka telah mengalun

dan Arasy menangis di semesta alam

yang penuh cerita duka ini…………………….

Kabar dipenggalnya secara keji Imam Hussain di Karbala telah sampai ke Timur dan Barat. Bersamaan dengan itu, kaum fasis dan kaum zalim serta kaum munafik yang membajak Islam gembira dengan terbunuhnya sang cucu Muhammad Al-Mustafa itu, tetapi kaum muslim dan kaum mukmin yang sejati berduka.

Adalah Mukhtar At-Tsaqafi salah-satu mukmin yang hatinya terbakar dan berduka dengan berita tersebut.

Sang Nemesis (Sang Dewa yang menghukum kaum zalim) yang bernama Mukhtar At-Tsaqafi yang terbakar karena berita terpenggal-nya Imam Hussain oleh pasukan Ubaidillah bin Ziyad yang merupakan gubernur kesayangan Yazid bin Muawwiyah bin Abu Sufyan di Bashrah dan Kufah itu, berjanji akan melakukan revolusi untuk melawan tirani dan fasisme Yazid bin Muawwiyah yang terkutuk.

Ketika itu posisi Mukhtar At-Tsaqafi adalah tahanan Yazid bin Muawwiyah bin Abu Sufyan yang terkutuk, sehingga tak ada yang bisa ia lakukan ketika terjadi pembantaian Imam Hussain di Karbala.

Sesaat beberapa lama kemudian akhirnya Mukhtar At-Tsaqafi berhasil dibebaskan atas bantuan Abdullah bin Umar. Lantas setelah itu Mukhtar langsung bergegas menyusun rencana revolusi dan perlawanan. Dalam salah satu taktik perang yang digunakan Mukhtar, ia menyerukan sandi Ya Litsarat Al-Hussain untuk menyalakan api revolusi dan perlawanan terhadap tirani dan fasisme Yazid bin Muawwiyah bin Abu Sufyan yang membajak Islam, yaitu suatu tanda sudah disepakatinya untuk melakukan revolusi, mirip ketika Muhammad Saaw dan minoritas muslim yang diagressi dan diserang saat Perang Badar yang menggunakan sandi Ya Manshur Ahmad, di mana dalam Perang Badar itu komandan-nya adalah Imam Ali bin Abi Thalib.

Setelah beberapa pertempuran dilewati dan dimenangi pasukannya, Mukhtar pun berhasil meng-qishash Syimr bin Dzil Jausyan, orang yang telah memenggal kepala Imam Hussain di Karbala. Dan tentu saja, ceritanya tak hanya sampai di sini, sebab dari pihak lawan banyak di antara mereka yang tidak menyukai kebijakan politik Mukhtar At-Tsaqafi yang egaliter dan melenyapkan politik rasialis yang dianut Bani Umayyah dan para sekutunya.

Singkat cerita dalam suatu perperangan akhirnya Mukhtar At-Tsaqafi terbunuh oleh Mush’ab bin Zubair yang merupakan saudara dari Ibnu Zubair, orang yang menyimpan dendam kesumat kepada keturunan Imam Ali bin Abi Thalib.

Setelah berhasil membunuh Mukhtar At-Tsaqafi, Mush’ab bin Zubair memerintahkan untuk menangkap Umrah bin Nu’man, istri Mukhtar At-Tsaqafi. Wanita ini adalah wanita yang beriman, salehah, penuh tata-krama, mulia, dan keturunan terhormat.

Mush’ab bin Zubair memintanya untuk mengingkari suaminya, tapi ia berkata, “Bagaimana mungkin engkau menyuruhku untuk mengingkari seorang lelaki yang berkata bahwa Tuhannya adalah Allah, berpuasa pada siang hari, bangun pada malam hari. Dia telah memasrahkan hidupnya untuk Allah dan Rasul-Nya, dia menuntut balas atas kematian cucu Nabi Muhammad SAW, yaitu Hussain bin Ali”.

Mush’ab berkata dengan nada mengancam, “Kalau begitu engkau akan menyusul suamimu”. Wanita itu menjawab, “Gugur sebagai syahid adalah lebih mulia daripada dunia dan seisinya”. Akhirnya Mush’ab bin Zubair memutuskan untuk membunuh Umrah dengan cara dipengggal lehernya. Dialah wanita pertama sepanjang sejarah Islam yang dipenggal lehernya karena kesabarannya.

mokhtarnameh-by-ali-assad

mokhtarnameh

mokhtarnameh_by_iraneman-d4ip4me

mokhtarnameh_wallpaper4_by_miladps3

Iklan